Menanti suatu Kelahiran

7.14.2009 2:25 PM by MoFis


Ini merupakan foto imbasan Muhammad Al-Fateh. Diambil pada : 14 Mei 2009. Ketika itu Muhammad masih berumur 17 minggu dalam kandungan.

Pagi itu, memang saat yang dinanti-nantikan oleh kami. Perasaan sangat teruja untuk melihat suatu kejadian Allah yang sangat unik & mengagumkan. Apabila mendapat arahan daripada jururawat di Klinik Desa Permatang Tok Mahat, kami seolah tidak sabar menanti hari itu. Yang paling gembira pagi itu tentulah Ummu Muhammad. Sejak hari isnin lagi dia telah mengingatkan saya untuk buat scan. Setiap hari dia menyatakan ketidaksabarannya untuk menanti masa itu.

Seperti biasa, selepas sarapan pagi di kafe baru kami bertolak ke klinik. Alhamdulillah, tak ramai orang pagi tu. Duduk dalam 2,3 minit,kami dipanggil masuk. Apabila pintu dibuka, kelihatan seorang Dr. perempuan sedang tersenyum menerima tetamunya. Kami menyatakan hajat kami datang & Ummu Muhammad diarah berbaring di katil pesakit sementara dia menyediakan peralatan.

Dalam beberapa ketika saja, kelihatan suatu lembaga dalam monitor scanner tersebut. Dr. menggerak-gerakkan alat imbasannya supaya kelihatan lebih jelas. Ternyata kelihatan satu bentuk tubuh kecil sedang bergerak-gerak ibarat berenang dalam satu kawasan yang tertutup rapi. MasyaAllah.....SubhanaAllah..... Tak dapat digambarkan perasaan ketika itu. Sungguh takjub dengan kekuasaan Allah yang menjadikan seorang manusia ketika kita tidak sedar dalam rahim seorang wanita. dalam kesibukan kita dengan urusan seharian, ketika itulah Allah juga menjadikan seorang bayi dalam kandungan ibunya.

Walaupun sebelum ini saya biasa melihat ibu-ibu yang negandungkan bayinya, melihat bayi yang baru lahir,namun apabila melihat bayi sendiri dalam kandungan, barulah saya dapat menghayati kebesaran Allah serta kekuasaanNya menjadikan sesuatu.

Firman Allah dalam Surah Al-Mukminuun:14


Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Suci lah Allah, Pencipta Yang Paling Baik.


Memang benar dialah Pencipta Yang Paling Baik di alam semesta ini. Tiada suatu makhluk pun yang serupa denganNya. Daripada peristiwa itu, timbul rasa insaf dalam diri ini untuk mengakui kebesaranNya. Kini kami makin tak sabar untuk menunggu detik kelahiran bayi sulung kami. Semoga dengan kelahirannya akan menambah mawaddah & rahmah dalam rumah tangga ini. Dan semoga kelahirannya nanti akan menjadi seorang yang soleh yang menurut perintah Allah & mengambil contoh daripada Rasulnya serta menjadi sehebat namanya...Muhammad Al-Fateh

0 Response to "Menanti suatu Kelahiran"

Post a Comment

What is your opinion about this post? Please leave your comment below.....