Mati dalam Maksiat

7.07.2009 3:39 PM by MoFis

Warga emas mati atas katil pondan


KUANTAN: Kelu lidah seorang pondan apabila pelanggannya, seorang warga emas pengsan secara tiba-tiba ketika mereka berada dalam bilik sewa sebelum lelaki itu disahkan meninggal dunia akibat serangan sakit jantung, petang kelmarin.

Dalam kejadian kira-kira jam 5.40 petang itu, mangsa berusia 78 tahun dari Kubang Buaya ditemui mati di tempat kejadian dengan masih lengkap berpakaian.

Harian Metro difahamkan, mangsa yang baru tiba di bilik sewa berkenaan berbaring di atas katil sambil memegang dadanya sebelum rebah dan tidak sedarkan diri.

Terkejut dengan keadaan mangsa, pondan berusia 31 tahun berasal dari Tanah Merah, Kelantan itu menghubungi rakannya meminta bantuan sebelum memaklumkan kejadian itu kepada polis dan ambulans.Timbalan Ketua Polis daerah, Superintendan Zulkifli Taha, mengesahkan menerima laporan berhubung kejadian terbabit.

Menurutnya, polis yang tiba di tempat kejadian kira-kira 10 minit menjalankan pemeriksaan lanjut sebelum mengesahkan mangsa meninggal dunia di tempat kejadian.

Katanya, polis tidak mengesyaki kematian mangsa akibat perbuatan jenayah berikutan tiada kesan cedera atau lebam pada badan mangsa.

Beliau berkata, mayat mangsa dihantar ke bilik mayat Hospital Tengku Ampuan Afzan (HTAA) untuk dibedah siasat sebelum doktor mengesahkan punca kematian akibat serangan sakit jantung.

“Jenazah mangsa dituntut keluarganya selepas bedah siasat dan polis mengklasifikasikan kes itu sebagai mati mengejut,” katanya.

Sumber | Harian Metro


Inilah satu contoh peniktibaran yang perlu kita ambil perhatian. Bila terbaca berita ini, saya tak tahu nak berperasaan macam mana..nak sedih pun ada,nak kesian pun ada, nak gelak pun ada. Tapi bila fikir dua kali, Allah sengaja beri saya peluang untuk baca artikel ni sbb nak beri pengajaran pada saya.

Memang kalau kita baca sekali imbas, ia adalah artikel biasa yang termuat dalam akhbar hari ini. Maksiat berleluasa sehinggakan kita merasakan perkara ini adalah biasa dalam masyarakat kita. Namun, saya nak ajak para pembaca sekalian untuk kita berhenti sejenak untuk sama-sama kita muhasabah.

Ini cuma satu contoh Allah nak tunjuk bagaimana Allah nak beri keaiban pada seseorang akan suatu dosa yang dilakukannya. Ini bukan perkara biasa berlaku. Bukankah umat Muhammad telah diberi keistimewaan bahawa apabila dia melakukan pada malam hari, maka Allah akan menutup aibnya sehingga tidak kelihatan pun pada mukanya pada siang harinya. Itulah kelebihan yang telah diberi pada kita. Namun, apakah ini menunjukkan bahawa Allah tidak sayang pada kita lagi?

Tidak, sama sekali tidak. Semua kejadian yang Allah beri itu ada hikmah disebaliknya. Walaupun keaiban itu tidak berlaku pada kita, tapi ternyata peringatan itu adalah untuk kita. Mari kita merenung apa jua maksiat yang kita lalui sehari-hari. Andai kata Allah ambil nyawa kita ketika kita sedang melakukan maksiat itu, alangkah aibnya kita si mata manusia. Itu tidak dikira lagi dengan azab Allah di akhirat. Sedang di dunia Allah azab kita dengan keaiban, bagaimanakah pula dengan azab kita diakhirat.

Ketika ini saya teringat suatu kisah yang saya pernah baca suatu ketika dahulu. Saya tak berapa ingat secara detail, namun pengajaran & sedikit sebanyak tentang kisah dapatlah saya muatkan disini.

Suatu hari seorang pemuda datang kepada seorang alim dengan katanya, "Tuan, saya telah membunuh 99 orang, kini saya mahu bertaubat, adakah dosa saya ini akan diampunkan oleh Allah?" Jawab orang alim itu tadi, "Teramat besar dosa kamu itu, aku yakin kamu tidak akan diampunkan Allah, pergi kamu dari sini. Aku takut Allah akan menurunkan azab kepada kamu ketika kamu bersamaku & aku akan terkena sekali azab itu." Maka, pemuda yang mahu bertaubat itu berang lalu membunuh si alim itu. Maka genaplah 100 orang telah dibunuhnya.

Dengan perasaan sedih, dia pergi mendapatkan bantuan orang lain. Dia bertemu pula dengan seorang alim yang lain. Dia menceritakan perkara yang sama kepada alim itu. Maka si alim itu berkata kepadanya, jika dia mahu bertaubat, maka hendaklah dia meminta ampun daripada Allah dengan taubat nasuha & berpindahlah ke ke suatu negeri luar dari kota yang didiami mereka.

Maka pemuda itu pun menurut nasihat alim itu. Dengan izin Allah, dalam perjalanan dia utk berpindah ke negeri yang ditunjukkan itu, pemuda itu meninggal dunia. Maka, berebutlah malaikat Raqib & Atid yang kedua-duanya hendak menuliskan amalan pemuda itu.

Kata malaikat Raqib, pemuda ini dalam perjalanan untuk bertaubat, maka layak baginya jika aku menuliskan amalan kebajikan baginya. Malaikat Atid yang menulis amalan buruk pula membantah. Pemuda ini masih belum bertaubat. Maka, layak baginya amalan buruk yang telah diamalkan seumur hidupnya.

Setelah kedua-dua malaikat tak mahu mengalah, maka diadukan masalah itu kepada Allah. Maka, Allah memberi penyelesaian kepada kedua-dua malaikat dengan memerintahkan malaikat supaya mengukur jarak antara tempat asalnya & jarak ke tempat yang hendak dituju. Jika tempat tujuannya lebih pendek, maka masukkan dia ke syurga, tetapi jika tempat asalny lebih pendek, masukkan dia ke neraka.

Maka malaikat pun melaksanakan perintah itu. setelah diukur tempat kematiannya dengan jarak antara kedua tempat itu, ternyata jarak untuk ke negeri yang hendak pemuda itu hijrah adalah lebih pendek. Maka malaikat pun berpuas hati dengan pengadilan Allah itu & pemuda itu dimasukkan ke syurga.

Pengajaran daripada peristiwa ini:

1. Kita hendaklah bertaubat selagi mana ada kuasa untuk berbuat demikian. Jangan tunggu hingga tua baru kita nak taubat.

2. Kalau kita ambil iktibar daripada alim ke 100 yang dibunuh itu tadi, kita tak layak untuk menetukan sama ada dosa manusia lain itu diampunkan oleh Allah ataupun tidak. Apa yang penting bagi kita adalah menunjukkan jalan untuk bertaubat kerana penerimaan itu hanyalah milik Allah.

3. Jika suasana hidup yang kita diami sekarang ini menghalang kita daripada kembali pad Allah, hendaklah kita tinggalkan suasana tersebut, kerana barangkali kita akan kembali kepada maksiat lama ketika kita lemah suatu hari nanti. Sebeb itu, pemuda itu dinasihatkan berpindah ke negeri lain untuk mencari suasana baru agar dia dapat memulakan hidup yang baru disana nanti.

Begitulah juga suasana dalam kehidupan kita. Kita memang tak lepas daripada kesilapan & maksiat. Tetapi hendaklah kita segera bertaubat pada Allah agar Allah mengampunkan dosa kita & menerima kita sebagai hambanya.

WalLahualam

1 Response to "Mati dalam Maksiat"

  1. inas Says:

    Wahai Tuhan daku bermohon
    keampunan dan kemaafan
    tambahkan padaku ilmu yang berguna
    terimalah amalanku
    dan perkenankan taubat hambaMu..

Post a Comment

What is your opinion about this post? Please leave your comment below.....